Open Source Initiative (OSI)

Open Source Initiative (OSI) adalah California public benefit corporation, dengan status bebas pajak 501(c)3, didirikan pada tahun 1998.

OSI juga secara aktif terlibat dalam pembangunan komunitas, pendidikan, dan advokasi publik Sumber Terbuka (Open Source) untuk mempromosikan kesadaran dan pentingnya perangkat lunak non-eksklusif. OSI berpartisipasi dalam konferensi dan acara Open Source, untuk bertemu dengan pengembang dan pengguna open source, dan untuk berdiskusi dengan eksekutif dari sektor publik dan swasta tentang bagaimana teknologi, lisensi, dan model pengembangan Open Source dapat memberikan keuntungan ekonomi dan strategis.

Visi

Sebagai suara terdepan dalam kebijakan dan prinsip sumber terbuka, OSI membantu membangun dunia di mana kebebasan dan peluang perangkat lunak sumber terbuka dapat dinikmati oleh semua orang. OSI mendukung institusi dan individu yang bekerja sama untuk menciptakan komunitas praktik di mana ekosistem open source yang sehat tumbuh subur.

Misi

Open Source Initiative (OSI) adalah perusahaan nirlaba dengan cakupan global yang dibentuk untuk mendidik dan mengadvokasi manfaat open source dan untuk membangun jembatan di antara berbagai konstituen dalam komunitas open source.

Sumber terbuka memungkinkan metode pengembangan perangkat lunak yang memanfaatkan kekuatan tinjauan sejawat terdistribusi dan transparansi proses. Janji open source adalah kualitas yang lebih tinggi, keandalan yang lebih baik, fleksibilitas yang lebih besar, biaya yang lebih rendah, dan penghentian penguncian vendor predator.

Salah satu kegiatan terpenting kami adalah sebagai badan standar, memelihara Definisi Sumber Terbuka untuk kebaikan komunitas. Merek dagang dan program Lisensi Open Source Initiative Disetujui menciptakan hubungan kepercayaan di mana pengembang, pengguna, perusahaan, dan pemerintah dapat mengatur kerjasama open source.

Sejarah OSI

Pengembangan berdasarkan berbagi dan peningkatan kolaboratif kode sumber perangkat lunak memiliki sejarah dasarnya selama pengembangan perangkat lunak itu sendiri. Pada akhir 1990-an, minat dan partisipasi dalam fenomena ini meningkat tajam dengan pengakuan arus utama Linux dalam publikasi seperti Forbes dan rilis kode sumber browser Netscape.

OSI dibentuk pada tahun 1998 sebagai organisasi pendidikan, advokasi, dan penatagunaan pada momen penting dalam sejarah pengembangan kolaboratif.

Menciptakan “Sumber Terbuka”

Label “open source” dibuat pada sesi strategi yang diadakan pada tanggal 3 Februari 1998 di Palo Alto, California, tak lama setelah pengumuman rilis kode sumber Netscape. Sesi strategi tumbuh dari kesadaran bahwa perhatian seputar pengumuman Netscape telah menciptakan kesempatan untuk mendidik dan mengadvokasi keunggulan proses pengembangan terbuka.

Para peserta konferensi percaya bahwa alasan kasus bisnis pragmatis yang telah memotivasi Netscape untuk merilis kode mereka menggambarkan cara yang berharga untuk terlibat dengan pengguna dan pengembang perangkat lunak potensial, dan meyakinkan mereka untuk membuat dan meningkatkan kode sumber dengan berpartisipasi dalam komunitas yang terlibat. Para peserta konferensi juga percaya bahwa akan berguna untuk memiliki satu label yang mengidentifikasi pendekatan ini dan membedakannya dari label “perangkat lunak bebas” yang berfokus secara filosofis dan politis. Brainstorming untuk label baru ini akhirnya bertemu pada istilah “open source”, awalnya disarankan oleh Christine Peterson.

Dua dari mereka yang hadir di pertemuan Palo Alto (Eric Raymond dan Michael Tiemann) nantinya akan menjabat sebagai presiden OSI, dan peserta lainnya (termasuk Todd Andersen, Jon “maddog” Hall, Larry Augustin, dan Sam Ockman) menjadi pendukung awal utama dari organisasi.

Adopsi istilah tersebut berlangsung cepat, dengan dukungan awal dari tokoh-tokoh dalam komunitas, seperti Linus Torvalds, dan dari KTT Perangkat Lunak Bebas April 1998 yang dihadiri oleh banyak individu kunci, termasuk tokoh pendiri sendmail, Perl, Python, Apache, dan perwakilan dari Konsorsium Perangkat Lunak Internet dan IETF.

Pendirian Organisasi

OSI didirikan bersama oleh Eric Raymond dan Bruce Perens pada akhir Februari 1998, dengan Raymond sebagai presiden pertamanya, Perens sebagai wakil presiden, dan Dewan Direksi awal termasuk Brian Behlendorf, Ian Murdock, Russ Nelson, dan Chip Salzenberg.

OSI disusun sebagai organisasi pendidikan dan advokasi umum untuk menjalankan misi yang sama yang disepakati pada KTT Perangkat Lunak Bebas yang diadakan pada April 1998. Pada pertemuan peluncuran, Dewan asli menerima misi umum ini dan memutuskan untuk fokus secara khusus pada menjelaskan dan melindungi ” label sumber terbuka”. Beberapa aktivisme awal juga dilakukan, dengan OSI mendukung petisi untuk mendorong pemerintah AS menggunakan perangkat lunak open source pada Januari 1999.

Akses Lisensi

Salah satu tugas pertama yang dilakukan oleh OSI adalah merancang Open Source Definition (OSD), dan menggunakannya untuk mulai membuat daftar lisensi yang disetujui OSI.

Definisi Open Source awalnya berasal dari Debian Free Software Guidelines (DFSG). Bruce Perens telah menyusun draf asli DFSG, dan telah diedit, disempurnakan, dan disetujui sebagai kebijakan formal oleh komunitas pengembang Debian pada tahun 1997. Definisi Open Source kemudian dibuat selama peluncuran OSI pada Februari 1998 dengan merevisi DFSG dan menghapus referensi khusus Debian.

Pada Oktober 1999, OSI telah menerbitkan daftar resmi pertama dari lisensi yang disetujui. Daftar lisensi OSI, yang diperbarui berkali-kali sejak saat itu, tetap menjadi daftar kanonik dari lisensi open source dan dirujuk oleh banyak pihak ketiga, termasuk pemerintah dan badan standar.

Pada tahun 2004 OSI menambahkan klausul 10 ke OSD untuk menangani beberapa masalah seputar lisensi click-wrap. Jika tidak, OSD telah stabil sejak awal, dengan hanya klarifikasi kata-kata kecil di klausa lain.

Juga pada tahun 2004, karena peningkatan jumlah lisensi open source, OSI meluncurkan kampanye untuk mengurangi pertumbuhan jumlah lisensi open source. Hal ini menghasilkan publikasi tahun 2006 laporan Proliferasi Lisensi, dan rekategorisasi daftar lisensi ke dalam pengelompokan lisensi berdasarkan penggunaan serta konten. Laporan dan proses OSI membantu membawa kesadaran yang lebih luas terhadap keseluruhan masalah proliferasi lisensi dan mengurangi pembuatan dan penggunaan lisensi baru.

Membangun Organisasi

Tujuan dari Dewan adalah untuk membangun sebuah institusi yang berkelanjutan untuk mewakili komunitas open-source dan menjalankan pengelolaan Definisi Open Source. Untuk tujuan ini mengadopsi peraturan (terbaru direvisi pada tahun 2011), mencapai pengakuan IRS sebagai 501 (c) 3 nirlaba (pada tahun 2003), dan menetapkan pedoman merek dagang.

Setelah bekerja dengan mantap untuk memperluas basisnya, OSI menjadi organisasi yang benar-benar internasional pada tahun 2005 dengan aksesi direktur dari Eropa, Amerika Selatan, Jepang, dan India. Ini semakin memperdalam ikatannya dengan komunitas pada tahun 2011 dan 2012, dengan memulai program afiliasi, memilih direktur yang dinominasikan oleh afiliasi tersebut, dan meluncurkan program keanggotaan individu.

“Logo Lubang Kunci” OSI

Logo OSI, yang menggabungkan “O” terbuka dan lubang kunci, untuk membuka kode sumber, dibuat oleh Colin Viebrock.

Bacaan Lebih Lanjut tentang Sejarah Sumber Terbuka

Sumber:
https://opensource.org
https://opensource.org/about
https://opensource.org/history

Interested on library and information science, literacy, digital library, digital humanities, data science, media and culture studies.

Related Posts

Brackets – A modern, open source code editor that understands web design

Dengan alat visual terfokus dan dukungan praprosesor, Brackets adalah editor teks modern yang memudahkan desain di browser. Ini dibuat dari bawah ke atas untuk desainer web dan…

WPS Office – Free Office Download for PC & Mobile, Alternative to MS Office

WPS Office adalah suite kantor komprehensif yang ringan dan kaya fitur dengan kompatibilitas tinggi. Sebagai perangkat lunak perkantoran yang praktis dan profesional, WPS Office memungkinkan Anda mengedit…

SourceForge – Compare, Download & Develop Open Source & Business Software

Didirikan pada tahun 1999, SourceForge adalah platform perangkat lunak lengkap untuk perangkat lunak sumber terbuka dan bisnis. SourceForge adalah sumber daya komunitas perangkat lunak open source yang…

RStudio – Open source & professional software for data science teams

RStudio adalah lingkungan pengembangan terintegrasi atau integrated development environment (IDE) untuk R. Ini termasuk konsol, editor penyorotan sintaks yang mendukung eksekusi kode langsung, serta alat untuk merencanakan,…

Greenstone : software for building and distributing digital library collections

Greenstone adalah perangkat lunak untuk membangun dan mendistribusikan koleksi perpustakaan digital. Ini menyediakan cara untuk mengatur informasi dan mempublikasikannya di web atau di media yang dapat dipindahkan…

DSpace Reopsitory Software

DSpace adalah perangkat lunak pilihan untuk organisasi akademis, nirlaba, dan komersial yang membangun repositori digital terbuka. Ini gratis dan mudah dipasang “di luar kotak” dan sepenuhnya dapat…